.

Wednesday, August 19, 2015

Nasi lemak oh nasi lemak...!

Mungkin aku je yang rasa macam ni. Rasa susah dan payah nak dapat merasa sebungkus 'nasi lemak bodo' yang sedap. Sedap rasa nasinya dengan sambal cukup pedas, cukup perasanya. Memang dah payah sangat.

Iya, berlambak je orang berniaga nasi lemak. Macam-macam nama nasi lemak akan kita jumpa, tak kira di mana-mana dan pada bila-bila. Even, tengah malam buta pun still boleh dapat makan nasi lemak. Sayangnya, nak jumpa yang sedap macam dulu-dulu payah yang amat.

Ada juga jenis sedap nasi lemaknya, tetapi si penjual pulak kadang macam biskut. Hari ni meniaga, esok lusa tak muncul. Kemudian timbul semula, tetapi banyaknya jenis memang nak jual nasi lemak je. Tak kisah apa rasa nasi tu, yang penting namanya nasi lemak. Herannya, ramai pulak orang beratur membeli nasi lemak kat situ. Sampai terdetik, depa ni mati rasa ke apa? Ke aku je sejenis yang berkira sangat bab rasa? Nak lemak, nak rasa macam mana lagi. Janji ada sambal, ada bilis, timun, kacang dan telur rebus...lengkaplah nasi lemak tu.

Bagi aku yang pada zaman sebelumnya (ceh...macamlah dah kertu sangat...sorry ye, aku belum nenek-nenek lagi. Masih bergetah, insyaAllah. Hahahaha....!) pernah merasa nasi lemak dengan sambalnya yang sangat sedap, cukup kecewa dengan lambakan nasi lemak yang ada sekarang ni. Lauknya meriah, siap bungkus daun pisang bagai. Sayang, rasa nasi macam nasi putih je. Sambal pun ala-ala...Belum lagi dapat peniaga yang jenis kemut sambal. Order sambal lebih pun, hujung-hujung sudu je dia tambah. Bukan kita mintak tambah free ke apa, mintak lebih sebab sanggup bayar! Itu tak masuk lagi sambal manja, manis yang merapu meraban. Hangin oi!

Nasi lemak berharga RM1.20 yang dibeli bos aku. Tang sambal dan bau nasinya memang WIN. Kalau dibungkus dengan daun pisang lagi bravo!!!
Semalam, bos besar kat office belanja nasi lemak. Simple sangat nasi lemaknya, kacang goreng sebiji pun tak terselit. Tapi, WIN part sambal dan bau nasi lemaknya. Sampai aku sanggup tebalkan muka mintak sebungkus lagi. Pulun depan Mac tak pandang kiri kanan. Member office gelakkan pun aku tak berasa hati.

Iya, bukan senang nak dapat nasi lemak yang sedap. Tambah pulak bagi aku yang cerewet bab sambalnya. sambal kena pedas, perasanya mesti seimbang. Kalau nampak merah menyala-nyala, tapi manis macam sirap buat apa!

Buat bos aku tu, terima kasih banyak ye. Harap lain kali beli banyak bungkus khas untuk aku ye. Cita rasa aku simple je, tak perlu nasi lemak berlauk. Cukup sekadar nasi lemak lengkap sifatnya. Mudah je nak layan tekak aku ni, cuma mesti kena caranya. Kalau tak, tak makan pun tak apa!


No comments:

Post a Comment