.

Thursday, September 11, 2014

Runtuhnya tembok jati diri...



Kita, kadang kala terlalu optimis dengan keinginan kita hingga lupa matlamat sebenar juga kesannya pada masa mendatang. Kita seronok mencipta kebanggaan, hingga lupa suatu waktu kelak 'kebanggaan' itu membunuh jati diri.

Banyak perkara yang aku fikirkan beberapa minggu ni, sangat banyak. Sampai semak otak! kalaulah boleh, aku nak freeze sekejap sel-sel otak ni...jadi aku boleh 'berehat' daripada berfikir macam-macam. Hurmmm...

Tadi, tengah belek-belek fb, jumpa artikel ni. Seronok baca sebab ada kebenarannya. Iya kadang kala kita tak terfikirkan. Aku sharing kat sini untuk manfaat kita bersama. bak kata orang bijak pandai (yang tak kedekut ilmu), ada ilmu kongsi-kongsi...jangan simpan sorang-sorang...RUGI!!!

Gambar: Google
Tembok China vs jati diri...
Ketika orang China mahu hidup dalam keadaan aman, mereka membina tembok besar, dengan anggapan tiada siapa mampu memanjatnya kerana terlalu tinggi, namun hakikatnya dalam 100 tahun pertama saja mereka diserang sebanyak tiga kali, setiap kali musuh mereka nak serang mereka tak perlu robohkan atau panjat tembok besar. Mereka hanya perlu rasuah para pengawal dan masuk melalui pintu.

Masyarakat China ketika itu sibuk membina tembok dan lupa nak membina jati diri pengawal mereka.
 
Membina jati diri manusia lebih utama dari segala binaan lain dan inilah yang kita perlukan untuk anak-anak dan pelajar-pelajar kita pada hari ini.

Seorang orientalis berkata: kalau nak runtuhkan sebuah tamadun atau masyarakat maka ada tiga cara;
1. Runtuhkan ikatan kekeluargaan.
2. Runtuhkan sistem pendidikan.
3. Jatuhkan idola-idola masyarakat yang berwibawa.

Untuk meruntuhkan ikatan kekeluargaan ketepikan peranan IBU dalam keluarga. Biarkan para wanita rasa diri mereka tak sempurna bila mereka digelar suri rumah.

Untuk meruntuhkan sistem pendidikan berikan tekanan kepada para GURU. Jangan berikan mereka kedudukan dalam masyarakat, hilangkan rasa hormat terhadap mereka di kalangan para pelajar.

Untuk menjatuhkan idola-idola masyarakat yang berwibawa, jatuhkan kedudukan para ulama, sehingga masyarakat sekeliling tidak menghormati mereka.

MAKA APABILA PERANAN IBU HILANG, PERANAN GURU DIPERLEKEHKAN DAN PARA ULAMA TIDAK MENJADI SUMBER RUJUKAN DAN IDOLA MASYARAKAT, MAKA SIAPAKAH YANG AKAN MENGAJAR MASYARAKAT ITU ERTI KEHIDUPAN YANG HAKIKI?
                                                         ~sharing is caring with love~

No comments:

Post a Comment