.

Friday, December 30, 2016

Andai ini takdirku...


"Susah itu nikmat. Ujian itu nikmat, dengan syarat kita bersyukur, redha. Nikmatnya akan kita rasa." - DUKE

Ye, semuanya akan menjadi susah payah, sendat padat, sengkak senak, huru-hara, kacau-bilau bila kau tak redha. Akhirnya, buat kau menggelupur kesakitan dek tak mampu memikirkan jalan keluar. Tak mampu sebab kau hanya habiskan masa dan tenaga meratapi nasib ada segala kesusahan dan ujian yang Dia berikan pada kau. Kau cuma nampak itu, hanya itu.

Kau tak nampak lain selain itu, jadi mana mungkin kau nampak hikmah disebalik semua susah payah yang sedang kau jalani, ye dak?

Begitulah aku pun. Berbulan-bulan berperang dengan emosi, meratap kenapa Allah campakkan ujian yang tak terfikir dek akal aku sepanjang hidup ni. Langsung, tak pernah. Kenapa Allah pilih aku? Kenapa aku? Berbulan-bulan aku cuma nampak itu saja. Hanya memikirkan itu dan itu semata-mata.

Rutin hidup aku berubah 360 darjah. Semua jadi malas, segalanya tak suka. Pendek kata, macam orang tak ada semangat lagi nak hidup. Serius, kalau boleh memilih. Aku mohon Tuhan matikan saja aku ketika itu. Menangis dan menangis. Itulah kerja aku berhari-hari, berminggu-minggu. Waktu solat menangis, doa menangis. Mandi pun sama, menangis saja semahu-mahunya. Berat badan aku turun mendadak, bukan sebab skip makan. Aku makan, tapi tak tahu ke mana perginya. Macam angin masuk dalam perut, sumbat-sumbat kenyang.

Orang-orang terdekat kata, sabarlah. Sabar...sabar...sabar. Sampai aku muak dengar. Rasa nak lempang aje mulut orang yang suruh aku sabar tu. Sampai aku warning depa, kalau kau sebut perkataan sabar depan aku lagi, aku tampar!

Hingga suatu malam, tepatnya sepertiga malam. Sama seperti kebiasaan, aku bangun solat tahajud dan taubat. Dalam sujud terakhir, aku ingat aku sebut kata-kata ni dengan sepenuh hati..."Ya Allah, kalau ujian yang sedang aku terima ini adalah kifarah dosa-dosaku...Aku mohon dengan sangat, Engkau ampuni aku. Aku bertaubat kepadaMu dengan sesungguhnya, terimalah aku kembali. Terimalah taubatku, bersihkan diri dan hatiku daripada segala dosa."

Lama, lama sekali aku sujud. Sampai aku rasa oksigen macam dah tak sampai ke otak. Aku rasa pening dan menggigil. Habis solat, entah...aku rasa begitu lega. Sangat! Aku sambung zikir sampai waktu Dhuha. Kemudian aku tidur sekejap.

Dua jam kemudian....(nanti aku sambung ye, sorry banyak benda pulak mengganggu ni. Jumpa lagi ye...)

No comments:

Post a Comment